Monday, February 23, 2015

352. Malam Yang Pendek

"La tak tidur lagi?" Kata Meran bila melihat Mior masuk ke biliknya.
"Hmm. Tak." Jawab Mior pendek.
"Resah ke?" Tanya Meran.
"Apa dia?" Tanya Mior balik. Tak dengar.
"Kau resah esok ke?" Jelas Meran.
"Nervous la tu." Akim menyampuk.
"Hehe, takdela." Jawab Mior pendek.
Mior melihat ke luar tingkap. Suasana gelap. Mior tidak dapat melihat apa-apa. Melihat kembali ke arah Azam yang senyap sejak tadi.
"Boleh tak buat?" Mior tanya kepada Azam. Merujuk kepada pinjaman pelajaran yang ingin dibuat Azam dari tadi lagi.
Mior melabuhkan bontotnya di sebelah Akim sambil menunggu jawapan dari Azam.
"Tak boleh. Lembap sangat." Jawab Azam.
"Aku rasa kau kena buat time subuh esok
la." Akim cuba melawak.
Lawaknya disambut secara hambar. Rasanya Akim boleh melupakan hasratnya untuk menyertai pertandingan Pelawak Paling Kelakar 2015.
"Tidur la Mior. Esok tak bangun kang." Kata Meran.
"K la. Aku tidur dulu."
Mior keluar dari bilik Akim dan Meran dan menuju ke arah biliknya yang bertentangan dengan bilik mereka. Menutup dan mengunci pintu biliknya.
Dua minit kemudian. Mior membuka pintu biliknya kembali. Menutup lampu dan kipas. Mengambil bantal dan selimutnya dan menuju ke arah bilik Akim dan Meran.
"Weh, malam ni aku tidur bilik korang la. Aku takut dowh." Kata Mior.
"La patutla dari tadi duk ulang alik." Balas Meran.
Puncanya Mior tinggal keseorangan. Masih tiada teman sebilik. Tidak ketahui akan duduk keseorang sehingga habis atau teman sebiliknya masih tidak berdaftar.
Teman wanita boleh pula bertanya takut ke tidak duduk keseorangan.
NotaKaki : Mengharapkan empat tahun yamg cemerlang, gemilang dan terbilang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...