Thursday, October 30, 2014

304. Cita-Cita?


Sejak kecil, dalam kelas mesti cikgu korang pernah tanya apa cita-cita korang kalau dah membesar nanti kan? Ada yang jawab polis, ada yang jawab bomba, ada yang jawab doktor. Kalau korang perasan ini semua adalah jawapan yang popular. Kenapa? Kerana budak-budak hanya didedahkan dengan bidang-bidang ini sahaja. Habis kuat ada yang jawab nak nak jadi cikgu ataupun nak jadi pemain bola sepak profesional.

Dan aku pun sama je macam budak-budak tu. Dari aku berumur darjah 4. Aku akan bagi cita-cita pertama aku ialah doktor. Sebab? Ada sorang cikgu kelas aku ni kata tulisan aku macam cakar ayam. Doktor je yang tulis camtu. Aku pun ingat dengan tulis camtu akan menyebabkan aku jadi doktor secara tiba-tiba. Rupanya tidak. Ianya perlu belajar rajin-rajin dan ambil subjek Biologi semasa tingkatan 4. Dan juga kena skor dan ambil pula ape ntah. Mana aku tau, buat aku jadi doktor pun.

Rasanya tak perlu untuk aku cerita apa cita-cita aku nombor dua, tiga, empat dan seterusnya.

So, bila aku habis SPM. Aku terpinga-pinga. Apa aku nak buat lepas ni? Dah la masa sekolah duk main cinta je. Lepas SPM terus blur. Nak jadi cerita, result SPM membuatkan aku tak boleh masuk matrik. Oleh itu, jalan aku boleh ke tingkatan 6 dan mengambil STPM ataupun mengambil diploma di mana-mana pusat pengajian tinggi.

Masa aku nak minta bidang yang aku nak sambung, aku blur balik. Minta pendapat abah aku. Minta pendapat abang aku. Abang aku tanya aku balik, apa aku minat. Aku jawab, minat kerja macam abah aku yang duduk dalam office pakai baju kemeja, seluar slack dan berkasut hitam. Abang aku jawab itu la ini la. Bila sampai ke abah aku, abah aku suruh ambil bidang ukur tanah. Aku ambil. Satu lagi dia suruh aku pilih sendiri.

Bila aku nak ambil masak-masak, abah aku kata jangan tiru Chef Wan. Bila nak ambil bidang hiasan dalaman, jangan tiru Eric Leong. Semua bidang tu yang femes-femes jangan ambil. Mungkin abah aku tak yakin dengan aku. Takpe, aku tak jadi ambil. Aku ambil ape ntah. Masa nak tulis la dok lupa.

Takpe, kita teruskan. Alhamdullilah aku dapat sambung dalam bidang ukur tanah. Aku habiskan diploma aku dalam bidang tu. Lepas saja habis, aku blur balik. Kali ini adalah sebab aku betul-betul tak tahu nak buat apa. Kerja atau sambung study? Aku tak nak kerja di Kelantan masa tu. Darah panas kononnya. Nak sambung study result diploma aku tak power. Susah. Kena ada pengalaman sekian-sekian. Try punya try, aku dapat kerja dalam bidang ukur tanah di Kota Damansara. Setahun kerja situ, lepas tu tukar ke Subang Jaya.

Masa kat Subang Jaya ni la lama sikit. Hampir 4 tahun aku kat situ. Aku ada banyak masa aku fikir balik apa aku buat sebelum-sebelum ni. Antara silap aku, tak minta sambung belajar betul-betul. Bila kau dah kerja, kau akan rasa takde masa sahaja. KONONNYA. Tak semua orang macam aku.

Apa lagi aku fikir masa tu? Baru lah aku tahu yang mana selagi mana kau makan gaji, selagi itu kau akan duduk tahap itu sahaja. Kecuali kau makan gaji tahap ribu-ribu yang melampau-lampau. Kalau setakat bawah RM2,000.00. Usahla nak bermimpi itu la ini la kecuali korang tak ubah sendiri benda itu.

Kalau sekarang orang tanya apa cita-cita aku, aku dah ada jawapan. Nanti kalau rajin aku cerita la kat korang. Sekarang aku nak sambung buat apa patut aku buat dari setahun yang lepas.

NotaKaki : Selang seli ni okay ke tak?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...