Sunday, October 26, 2014

301. Fikir.


Aku pandang Iqbal. Tunggu giliran dia yang sedang memikirkan perkataan sesuai. Iqlima dan Isa turut berdebar. Apa-apa perkataan yang digunaakan Iqbal bakal mengubah corak permainan ini.

"Cepatlah!" Jerit Iqlima. Mungkin ingin mengganggu tumpuan Iqbal. Lebih cepat Iqbal membuat keputusan, lebih cepat dia boleh meneruskan permainan.

"Sabarlah." Balas Iqbal lembut. Sama seperti perwatakkannya.

"Cepatlah, orang tunggu lama dah ni." Isa pula berbunyi. Aku sekadar memerhati. Aku mengerti sebarang gangguan akan menyebabkan tumpuan lari. Ini juga akan menyebabkan permainan ini berlarutan lebih panjang.

Iqbal meletakkan jari di dahi dan menggerakkannya. Lagak seperti orang yang sedang berfikir. Mata Iqlima dan Isa memandang serius ke arah Iqbal. Tidak sabar. Menunggu giliran mereka yang tidak tiba-tiba.

"Lamanya fikir?" Aku bertanya akhirnya.

"Aku tak tahu nak letak apa." Jawab Iqbal pendek.

Masakan tiada apa-apa perkataan yang sesuai. Iqbal terlalu lama memikirkan perkataan tersebut.

Ting tong. Bunyi loceng.

"Yeeeaahhhh! Abah sampai." Jerit Iqlima.

Aku kecewa tak dapat habiskan permainan Shahiba ini. Sudah berbulan lama tidak bermain permainan ini.

NotaKaki : Online?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...