Wednesday, October 22, 2014

298. Kereta kecil.


"Ekelen, ntah apa-apa la kereta ini." Kata Alya. Kakaknya, Ain senyap sahaja.

"Apa yang tak bestnya?" Aku tanya,

"Yela, kereta ni kecik je. Kereta kita best. Besar." Jawab Alya dengan muka yang berlagak. Aku senyum.

"Hei, tak baik la kata macam tu." Kata Ain yang nampak lebih cerdik berbanding Alya.

"Ishh apanya. Betul apa Alya kata." Aku senyum lagi. Cuba mendengar apa yang ingin diperkatakan.

"Kakak tengok la. Baru dua orang yang duduk kat belakang ni dah sempit."

"Kereta kita jugak best. Mami boleh duduk. Alya boleh duduk. Kak Ain pun boleh duduk." Tambah Alya.

"Yela-yela, kereta ni tak best, slow, kecik pulak tu kan." Kata aku.

"Haa, tahu pun. Lain kali pakai la kereta besar-besar."

Mama datang dan masuk ke dalam kereta. Aku pandu pulang ke rumah.

Sampai sahaja di rumah, kelihatan pakcik aku sudah sampai.

"Chik lama dah ke sampai?"

"Takdela, baru je." Jawab pakcik aku.

"Ni haa kunci kereta tu. Budak-budak tu ada dalam kereta tu." Sambil menunjuk ke arah anak-anak pakcik aku. Seorang berumur 10 tahun dan seorang 5 tahun.

Aku senyum sahaja.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...