Monday, July 28, 2014

286. Selamat Hari Raya 2014

Di kesempatan ini saya mengucapkan selamat hari raya, maaf zahir dan batin kepada semua.

Jika ada salah dan silap di masa lampau, saya minta maaf sesangat ye. Semoga kita saling maaf memaafi.

Kalau boleh, korang jangan lupa ye. Esok sembahyang raya tepat jam 8.45 pagi. Mana-mana yang berkesempatan sila la pergi. Walaupun solat sunat aidilfitri tu sunat tapi kita seboleh-bolehnya kena la peegi.

Jangan lupa ye. Aku pun tulis apa dah ni. Bukan retis woi nak tulis ngarut-ngarut ni.

NotaKaki : Angsa pun angsa la labu..

Wednesday, July 23, 2014

285. Happy Ulang Tahun yang Pertama.


Sebenarnya aku tak ingat pun hari ini adalah ulang tahun yang pertama. Benda ni aku ingat balik sebab aku dok usha balik benda-benda yang aku tulis dari tahun lepas.

Aku rasa macam tak percaya je. Sekejap je rasa. Masa ni memang mencemburui kita betul la.

Aku tak tahu berapa banyak ulang tahun yang akan dapat aku sambut. Sebelum terlambat, selamat ulang tahun yang pertama.

Owh, korang nak tahu ke apa mendea aku tengah merepek? Ulang tahun aku tengok orang berlari buat pertama kali je,

Bye.

NotaKaki : Belajarlah sehingga ke negara China.

Sunday, July 20, 2014

284. Video Hari Ini (Semangat Hari Raya 2014)

Iklan Raya dari Petronas. Sweet je aku tengok. By the way, suara siapa ek? Sedap je dengar.

Yang ni buat aku terasa sikit. Haha. Cuma ending iklan ni pelik sikit. Ada ke orang pakai baju melayu dan baju kurung malam-malam? Musykil.

NotaKaki : Vaccum sudah. Mop belum. Adoi..

Friday, July 18, 2014

283. Cerita Meeting Bos dan Stafnya.

Aku berdiri. Tengok rakan staf yang lain. Berdebar. Bukan apa, hari ini seperti bulan-bulan yang lain. Meeting. Wajib. Tak boleh nak lari. Bulan lepas aku baru lepas kena panggil dengan bos. Kalau boleh bulan ni taknak la kena panggil lagi. Bos aku ni kalau kena masa dia, boleh tahan gak mulut dia. Rasa nak campak je kerusi tempat aku duduk. Nasib dia bos aku.

Bos aku masuk bilik tempat aku dan staf lain berada.

"Assalamualaikum semua. Selamat pagi." Kata bos aku.

"Waalaikumusalam." Jawab aku dan staf lain.

"Okay, macam biasa saya nak report bulanan dari awak semua." Kata bos aku lagi.

"Mula dari awak." Bos aku tunjukkan jari ke arah Zura, kerani opis aku.

Bla, bla, bla, bla, bla. Aku malas nak dengar. Takde kena mengena dengan aku pun. Aku angguk-angguk je. Pura-pura dengar. Senyum sikit.

"Okayla kalau gitu. Kamu la Hakim. Apa report kamu? Bos tunjuk ke arah aku.

"Bulan ni alhamdullilah bos. Semua baik-baik saja." Jawab aku pendek. Bos angguk-angguk tanda setuju. Agaknya.

"Haa, hero kita. Man, kamu pulak?" Giliran Cik Man. Pekera paling senior umur antara kami semua.

"Ermm. Okay je Nor." Jawab Cik Man pendek. Selamba je panggil bos dengan nama. Mentang-mentang kenal dari muda lagi bisik hati aku.

"Kalau camtu, giliran saya la kan?" Tanya bos aku. Aku dan staf lain angguk.

"Kamu Zura. Bla.bla.bla.bla. Bos aku berleter. Panjang. Memang aku takkan dengar.

"Kamu Hakim. Bla.bla.bla.bla.bla." Panjang juga. Aku tak dengar gak. Perkara biasa setiap bulan. Boring.

"Man, kamu la yang paling benefit sekali." Bos aku pandang Cik Man.

"Lepas jumaat, kamu tak masuk opis dah. Sebelum jumaat, balik pun awal." Sambung bos aku lagi.

"Dalam opis pulak, saya tengok kamu ni tidur je selalu. Saya tengok stor kat belakang tu bersepah je. Kamu kenala kemas-kemas sikit kalau boleh Man." Cik Man dengar. Aku tengok bos dan Cik Man. Angguk-angguk sikit. Aku perhati Zura pun buat benda yang sama.

"Satu lagi. Saya tak suka la staf saya ni main facebook masa waktu bekerja. Kita kena tingkat kualiti kerja kita. Ingat tu. Bukan Man je, untuk awak dengan Zura sekali." Bos pandang aku dan Zura.

"Man, kalau boleh kamu ni kena kurangkan cuti la. Saya tengok kamu banyak sangat cuti ni."

Bla, bla, bla, bla, bla, bla, bla.

Aku tak dengar dah apa yang bos aku berleter. Panjang juga, naik kematu bontot aku.

Hampir setengah jam kemudian, bos aku gayanya nak habiskan meeting. Bos aku berdiri. Cik Man pun berdiri menghampiri bos.

"Nor, aku ingat esok dengan lusa aku nak minta cuti ni" kata Cik Man kepada bos aku.

NotaKaki: BBQ woi.

282. Gua Perhati je

Gua perhati je si razimey dua tiga bulan. Gua tengok makin bahagia je dia. Alhamdullilah la untuk dia. Boleh pi date. Sampai tinggalkan mak dia. Gua perhati je ni.

Kat wassap pun dah makin jarang berbalas. Takpe, gua paham je. Orang bahagia la katakan. Kalau kat blog lagilah, gua rasa tak pandang dah.

Takpe-takpe, gua doakan lu bro. Amin

Gua perhati je ni.

NotaKaki : Mencari Lailatul Qadar. Ingat 23, 25, 27 dan 29. Jap. Gua lupa ni. 21 masuk tak?

281. Baca?

Pernah tak masa kecik-kecik dulu, bila cikgu atau sesiapa tanya korang atau rakan korang apa hobi korang, ada yang jawab hobi saya membaca.

Dan pada korang yang kalau dah agak berumur ni, membaca itu memang salah satu hobi.

Pada korang, betul ke membaca itu hobi atau membaca itu sebenarnya satu keperluan?

Cuba korang bayangkan nabi kita sendiri masa mula-mula disampaikan wahyu kepada dirinya, perkara pertama yang disampaikan ialah iqra' yakni bacalah.

Korang masih rasa membaca itu satu hobi bukan keperluan?

Kali ni cuba korang bayangkan, orang duk heboh sana sini pasal sesuatu. Korang terpinga-pinga. Apa dah jadi ni? Korang pun pergi tanya kawan korang. Kawan korang pun cerita la. Korang pun dengar. Habis cerita, korang hebahkan ke orang lain tanpa korang tau benda yang korang hebahkan itu fakta yang betul atau tak. Semua ni sebab apa? Sebab korang rasakan membaca itu satu hobi. Maksudnya korang taknak buat sebab bukan hobi korang.

Siapa yang malu? Korang jugak kan?

Takpe, kita cuba pergi ke contoh lebih mudah. Korang ada anak, anak korang tanya korang siapa timbalan perdana menteri malaysia pertama. Agak-agak korang siapa boleh jawab? Rasanya kalau korang tak membaca boleh tahu tak? Oklah, soalan agak payah.

Kita pergi ke soalan lebih mudah. Boleh tak kita tidur ketika membawa kereta? Mesti korang tak tahu kan? Aku pun tahu gak sebenarnya ni.

Dah-dah. Niat puasa jangan lupa.

NotaKaki: Bercakap memang mudah.

Saturday, July 12, 2014

280. Kisah Ikan Petak Masak Kicap


Hari ni aku terawih tak berapa nak kusyuk sangat. Ok, aku tak pasti solat kusyuk tu pernah ke tak tapi hari ni aku agak pasti masa terawih tadi memang tak berapa kusyuk.

Kenapa?

Aku teringat kat ikan petak masak kicap yang mama aku masak untuk buat lauk berbuka maghrib tadi. Bukanlah aku tak dapat makan ikan petak masak kicap tu tapi aku rasa agak terkilan sikit ni. Rasa sedih pun ada. Itu yang buat masa terawih dok teringat ke ikan petak masak kicap tu.

Apa ceritanya yang sebenar?

Gini, biasala masa nak berbuka tu, kitorang satu family akan duduk dekat meja makan sambil menunggu azan maghrib berkumandang. Biasanya kitorang akan dengar azan tu dalam radio kelantan je.

Masa aku duduk tunggu azan tu, aku perhati lauk berbuka kali ni. Kari daging dan ikan petak masak kicap. Aku tengok kari daging tu biasa-biasa je sebab bukan favourite aku pun. Aku perhati je ikan petak masak kicap tu. Tangan aku tengah buang biji dalam buah kurma, senang sikit bila dah azan nanti kata orang. Nabi kan pesan percepatkan berbuka ketika berpuasa.

Adik aku jenis ambil lauk dulu sebelum masa, katanya nak cepat dan tak nak bergaduh. Walaupun aku tak berapa masuk dengan perangai dia, aku buat tak tahu. Bukan apa, mengelakkan pertengkaran berlaku. Aku perhati dia siap dah ambil semua lauk. Dalam hati, aku agak cukup la tu untuk dia. Lauk yang lain tu memang untuk kitorang yang lain la.

Azan berkumandang. Aku baca doa buka puasa dan doa makan. Sendiri-sendiri je, jenis masing-masing tak sabar.

Habis makan kurma, aku buat-buat rilek. Ambil kari daging sikit. Kata orang, jangan tunjuk sangat kita nak ikan petak masak kicap tu. Aku ambil sudu untuk ambil ikan petak masak kicap tu bahagian kepala sikit. Kan aku dah kata, jangan tunjuk sangat. Ambil sikit dulu.

Tup tup adik aku semua bahagian kepala yang aku tinggalkan. Fuhh, menyirap. Aku perhati je dia tu. Dalam hati agak marah tapi buat rilek lagi. Bulan ramadhan ni setan takde, jangan kita pula yang jadi setan ye.

Aku suap nasi sikit-sikit. Ambil lauk sikit. Makan macam biasa. Control muka bagi nampak rilek je.

Lepas habis tu, konon-konon taknak tambah nasi. Kira penghabisan la ni. Adik aku yang ambil ikan petak masak kicap tadi tak makan langsung ikan petak masak kicap tu. Dia ambil ikan petak masak kicap tu dan letak kat pinggan adik yang seorang lagi.

Fuhh, agak sakit hati gak la. Ingat nak buat-buat lupa ja tapi tup-tup masa terawih tadi dok teringat balik.

Dah la, aku nak tidur.

NotaKaki : Jangan lupa puasa ye awak-awak semua.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...