Tuesday, March 18, 2014

257. Jangka Hayat buku fizikal?


Apa pulak yang aku merepek ni? Takdela. Saja nak cerita apa yang tersimpan dalam hati sejak malam tadi. Kalau ada yang mula ikut atau terajin baca blog aku dari mula mesti tahu yang mana aku pernah menjual novel-novel yang dikatakan alternatif kepada novel-novel yang ada di pasaran Malaysia.

Untuk katakan berjaya, aku dan rakan kongsi aku dah tak mengerakkan perniagaan tersebut, lebih-lebih lagi aku langsung tidak agreasif apabila rakan kongsi aku berpindah ke selatan semanjung demi sesuap nasi. Untuk kata tidak berjaya pula, kami sempat mengrollingkan duit daripada hasil jualan novel tersebut beberapa kali.

Setelah beberapa ketika, perniagaan tersebut seperti hanyut. Dalam hati aku masih mempunyai perasaan untuk meneruskan lagi. Cuma kebarangkalian menggunakan kedai online kami yakni SePenaRaya mungkin tidak. Lebih-lebih lagi tidak adil kerana ianya hasil usaha sama beberapa orang lain. Kini kesemuanya sibuk dengan kerjaya masing-masing yang mana mungkin agak payah untuk meluangkan masa kembali.

Lepas aku balik Kota Bharu, aku ada bincang dengan abang aku untuk menjalankan satu perniagaan. Salah satunya adalah sama seperti dulu yang aku pernah buat. Cuma kali ini mungkin aku tidak akan menjual buku sahaja. Insyallah.

Cuma aku tertarik dengan satu soalan yang dilemparkan oleh abang aku.

"Mu agak berapa lama lagi buku fizikal ni akan bertahan dan E-Book akan ambil alih pasaran?"

Pernah aku terfikir tentang perkara ni, cuma tidak pernah aku mendapatkan jawapannya sehinggalah abang aku bertanyakan soalan itu.

Pernah aku terbaca di mana kini pasaran e-book telah menghampiri dan mungkin mendahului pasaran buku fizikal kelak. Tak ingat lah pulak aku kat mana aku baca. Maaf. Cuma katakan artikel itu betul, adakah buku fizikal akan tamat suatu masa nanti?

Adakah boleh untuk aku dan abang aku memulakan perniagaan menjual buku kini? Adakah artikel itu menunjukkan statistik bagi negara-negara maju atau seluruh dunia? Terlibatkah Malaysia? Ataupun sanggupkah orang Malaysia menukar cara pembacaan mereka?

Jangan korang lupa yang mana statistik menunjukkan jualan surat khabar saban hari menurun. Okay, yang ni aku tak tahu. Aku bedal je sebab aku rasa surat khabar sendiri mengambil bahannya daripada internet. Kenapa perlu baca suratkhabar jika kita boleh mendapatkan berita di internet bukan?

Cuma aku tersilap satu sahaja, soalan yang sepatutnya aku tanya ialah ADAKAH MEMBACA SUDAH MENJADI BUDAYA RAKYAT MALAYSIA KHUSUSNYA KELANTAN di mana aku berada sekarang?

NotaKaki : Duit, duit, di mana kau duit?!!!

2 comments:

  1. Well, buku fizikal satu hari nanti memang akan tenggelam. Tapi buku fizikal lebih bermakna.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang aku setuju dengan statement ko bro. lagipun nampak intelek sikit.kah3.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...