Thursday, October 10, 2013

232. Handphone hilang


Beberapa minggu yang lepas, aku pergi tengok wayang kat sebuah pusat membeli belah terkemuka di Bangsar. Korang boleh agak kot yang mana, ala yang besar tepi Lebuhraya Persekutuan tu. Boleh kot?

Lepas je tengok dengan salah seorang kawan baik aku, aku nak gerak ke Shah Alam sebab tertinggal barang. Masa dalam perjalanan tu aku nak telefon budak rumah aku nak tanya dorang ada tak kat rumah sebab aku tertinggal kunci kat rumah makcik aku kat Rawang. Jauh woi kalau nak ambil. Masa tu la aku tersedar yang handphone aku dah hilang.

Aku cemas, kalut, gabra, sedih. Semua ada. Handphone pemberian seseorang. Aku sayang gila kat handphone tu. Mula-mula aku ingat nak balik je ke Shah Alam, nasib baik kawan baik aku macam paksa sikit patah balik ke pusat membeli belah terkemuka tu.

Aku patah balik. Dengan harapan yang menggunung ada lagi handphone tu kat tempat aku tengok tadi. Pendekkan cerita. Takde. Aku sedih gila. Aku bagitau kat orang yang bagi handphone tu ke aku. Dia kata takpe. Lagi aku sedih, macam dah tak kisah je. Aku pasrah walaupun sedih.

Esoknya aku buat simcard baru. By the way, nak buat simcard baru terlalu senang dan cepat. Tak perlu ambil cuti satu hari pun kalau korang bekerja.

Nak dijadikan cerita, kakak aku message aku pada petang hari Rabu bagitau ada orang suruh ambil handphone kat pawagam tempat aku tengok wayang tu. Ada orang jumpa. Suruh ambil kat kaunter pawagam tu. Aku gembira.

Esoknya, lepas kerja aku gerak ke pawagam tu dengan harapan nak ambil handphone aku. Sampai je, aku bagitau kat pekerja pawagam tu. Mula-mula dorang bagitau manager takde, suruh tungguh yang shift malam punya. Okay, tak pe. Aku tunggulah. Tak lama pun, dalam pukul 8 malam tu je. Sempat la nak makan dan solat maghrib kan?

Aku pergi la sana bertanyakan handphone aku. Datang pula pekerja yang lain. Bagitau manager malam pun tak datang-datang lagi. Kononnya semalam bekerja sampai pukul 7 pagi. Dia suruh aku call balik esok atau tunggu dorang je call. Aku balik. Sedih.

Esok aku tak pergi sebab penat. Aku tak call sebab kononnya dorang akan call aku. Aku tunggu.

Sabtu siang aku call dorang 2 3 kali. Tapi sama jugak. Petang tu, aku pergi pawagam tu tapi aku tak jumpa dorang. Aku call dekat bahagian depan orang beratur beli tiket. Kononnya lagi dorang akan call aku balik malam tu jugak. Aku tunggu punya tunggu, haram takde call.

Masa ni aku dah pasrah balik yang mana rasanya takkan jumpa lagi handphone aku dah.

Tup tup hari Khamis, kawan baik aku suruh aku call pawagam tu sebab dorang ada call aku tapi tak dapat. Aku call dan dorang suruh datang ambil handpone aku kat pawagam tu.

Aku pergi bertemankan budak rumah aku. Aku pergi jumpa manager dan akhirnya handphone aku dapat jugak. Rupa-rupanya ada staff yang mencuri handphone aku. Kononnya staff tersebut dah dibuang kerja. Entah betul atau tidak aku tak tahu. Banyak nombor-nombor dalam tu dah dibuang, semua gambar aku dibuang. Sedih lagi.

Kalau korang baca apa yang aku tulis panjang-panjang kat atas tu, korang akan nampak bertapa susahnya aku nak dapatkan balik handphone aku tu. Kan lebih mudah pihak pawagam tu menceritakan perkara sebenar kepada aku? Tidak lah aku perlu ke sana berulang kali, atau telefon mereka berulang kali. Mudah kan jika jujur?

Lantaklah, yang penting aku dapat handphone aku balik. Alhamdullilah.

NotaKaki : Esok nak masak ayam goreng woi!

2 comments:

  1. haramjadah punya panggung wayang..hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting aku dapat balik handphone aku..huhu

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...