Thursday, May 9, 2013

197. Ke mana sampah korang?

Keluarga aku pernah tinggal di Kuala Lumpur ketika abah dan mama aku bekerja di sekitar sana yakni dari 80-an hingga 2006. Sepanjang keluarga aku menetap di sana, kebiasaannya pada hari bekerja isnin hingga jumaat jarang mama aku memasak. Kami semua faham, beliau penat bekerja. Jadi kebiasaannya mama akan beli sahaja dari kedai. Cuba korang bayangkan sampah yang dibuat oleh keluarga kami banyak tak?

Sekarang, cuba korang pula sampah yang dibuat oleh rumah lain? rumah keluarga lain, rumah yang dipenuhi orang-orang bujang ataupun rumah yang diduduki oleh student-student institusi pengajian tinggi seluruh Malaysia.

Aku rasa memang banyak sampah yang dibazirkan kerana aku sendiri pernah merasai semua itu. Aku sebenarnya tak tahu nak start cerita apa dengan korang. Ni yang dah kelaut air masin aku rasa. 

Takpe, kita terus ke mata yang sebenar. Minggu ni aku dikerahkan oleh pejabat tempat aku bekerja untuk membuat kerja di salah sebuat tempat pelupusan sampah dalam selangor ( dirahsiakan bagi tujuan keselamat, cewah).

Masa aku kat sana, aku dapat rasakan bertapa membazirnya kita ini. Pernah tak korang terfikir apa kan jadi dengan sampah-sampah yang korang buang? Tak silap aku ada pelbagai cara, korang boleh cuba cari sendiri maklumat tu. Aku akan kongsikan cara yang dilakukan oleh tempat ini sahaja.

Kalau di tempat ini, dorang akan mengorek tanah di sebuah kawasan yang luas (kedalaman aku tak berapa pasti). Sampah-sampah akan diletakan dalam kawasan yang telah dikorek. Kemudian dorang akan tutup dengan satu plastik (warna hitam) dan barulah ditutup dengan tanah. Tak silap aku, dorang akan buat proses ini dalam beberapa tingkat. 

Langkah seterusnya, sampah-sampah itu akan dibakar secara semulajadi (aku agak je) dan akan mengeluarkan gas. Gas ni aku tak sure dorang buat apa. Kerja aku survey point untuk dorang buat perigi gas ini lah.

Korang bayangkanlah apa akan jadi dengan tanah tu kan? Nasihat aku, kurangkan penggunaakan barang yang akan korang buang. Kalau boleh masak, korang masaklah sekadar yang perlu. Kalau tak reti masak, cuba galakan diri korang makan di kedai untuk mengelakkan penggunaan plastik, kertas atau polistren. Kalau tak boleh gak, cuba bawak bekas dari rumah dan korang mintak tokey kedai tu letakkan makanan korang dalam bekas korang tu. Kebersihan bekas pun korang boleh jamin kan?

Janganlah kita hanya tahu marah kepada yang membuang sampah merata-rata, sedangkan kita sendiri pun lebih kurang je.

Mari menuju ke arah sampah yang kurang! cewah, macam ahli politik pulak. Demam baru nak kebah sikit-sikit la tu.

Kat bawah ni ada beberapa gambar yang sempat aku ambil dekat lokasi tempat kejadian berlaku. Sorry kalau rasa tak puas hati, aku tengah bekerja. 










Korang sendiri pun geli kan? Kesian kat dorang ni tau. Oklah, sebelum air laut masin jadi garam baik aku berhenti.

NotaKaki : Pulau Perhentian pulak ke?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...