Monday, September 17, 2012

118. Peristiwa malam itu version aku

Banyak lagi cerpen dan cerpan di SePena Raya

Pada suatu hari, sang kancil dan sang buaya sedang bertekak Pada kebiasaannya pertekakkan itu dimenangi oleh sang kancil. Mungkin sang kancil terlalu bijak untuk sang buaya.
_______________________________________________________________________________
Bling.
Fadhil : Am, boleh tolong belikan aku makanan tak? Hantar kat kolej. Lapar la.

Ikram tersedar daripada lamunan membayangkan situasi sang kancil dan sang buaya yang sedang dibacanya di web sepenaraya.blogspot.com. Kusyuk. Pada Ikram, cerita itu terlalu epik. Lebih-lebih lagi, dia sudah membacanya sejak dari kecil lagi. Ibu Ikram yang mula memperkenalkan cerita epik sang kancil dan sang buaya kepadanya. Ibu Ikram selalu menceritakan untuk menghanyutkan Ikram supaya lebih mudah tidur.

Ikram : Kau nak apa?
Fadhil : Burger dua ketul boleh?
Ikram : Kalau takde?
Fadhil : Kau beli jela roti 70sen tu empat. Lapar ni. Tak boleh keluar.

Ikram membalas message yang dihantar oleh kawannya, Fadhil di laman web sosial, Facebook. Kesian pada Fadhil. Musim peperiksaan. Tinggal di asrama yang disediakan oleh pihak universiti. Selain daripada tempat tinggal yang murah, tiada apa keistimewaan di situ. Pukul 12 malam mesti berada di kolej. Tiada cafe untuk makan. Koperasi pula kadang-kadang buka kadang-kadang tutup., sudah kaya agaknya.

Ikram : OK. Kau tunggu kat bawah. Aku gerak sekarang. Tak off.

Ikram menghantar message terakhir kepada Fadhil. Gila juga Fadhil ini. Meminta burger daripada Ikram. Ikram serba salah, takut kawannya itu kempunan. Siangnya pula nanti tak dapat menjawab kertas peperiksaan. Siapa susah? Ikram juga.

Malam itu, Ikram turun ke bawah mendapatkan motornya. Tidak memberitahu kepada Shana. Takut juga jika Shana marah. Nasib baik Shana berada di rumah kawan baiknya di Gombak. Walaupun Ikram takut untuk keluar seorang diri tetapi kerana kawannya yang sedang lapar, dia memberanikan diri juga. Memanaskan enjin motornya yang sudah sejuk akibat hujan rentik ketika itu.

Dengan berpakaian baju hujan dan seluar pendek, Ikram memecut laju motornya ke arah gerai Burger Mie dengan harapan gerai itu masih buka. Malangnya abang di gerai burger itu melambai-lambai kepadanya dari jauh menandakan gerai itu telah tutup. Ikram tidak berputus asa, kali ini dia cuba mencari di sekitar area pusat komersial pula tetapi hasilnya tetap sama. Semua gerai burger telah tutup.

Puas Ikram memikirkan di mana lagi ingin mencari burger untuk kawannya. Setelah beberapa ketika, Ikram akur yang waktu itu, semua gerai telah tutup. Memandangkan Fadhil telah memberitahunya terlebih awal supaya membeli roti 70sen jika tiada burger. Ikram berhenti di hadapan sebuah kedai serbaneka 24jam. Ikram membeli di situ. Mudah dan cepat.

Kemudian, Ikram memecut laju ke arah kolej Fadhil tinggal. Malam itu sunyi tetapi itu sahaja jalan yanga da untuk sampai ke kolej Fadhil. Suasana malam tidak seperti malam-malam yang lain. Hujan, sunyi tiada kenderaan lain. Ikram masih boleh memberanikan diri ataupun boleh dikatakan berpura-pura memberanikan diri. Dalam hati Ikram, kalau boleh ingin cepat sampai ke destinasinya.

Jalan itu mempunyai pelbagai kisah yang tidak enak. Mungkin kerana itu, dia merasakan yang sesuatu yang sedang memerhatikan perjalanannya itu. Bulu romanya tegak. Sejuk bukan main lagi. Hujan semakin lebat. Ada sedikit penyelasan dalam hatinya ketika itu.

"Ahh, lupakan semua itu. Lagi bagus kalau aku bawak motor elok-elok. Baca jela apa-apa yang aku ingat." Bisik hati Ikram sendirian. Untuk menghilangkan rasa takutnya itu, dia cuba mengingati cerita-cerita seram yang lucu. Itu sahaja yang dia boleh cuba. Nak baca ayat apa-apa, haram dia mana ingat. Al-quran pun dah lama tak sentuh. Dia lebih suka mendengar lagu-lagu yang mendayu-dayu.

Setelah beberapa ketika, Ikram sampai di kolej Fadhil. Nasib baik tiada apa yang berlaku. Yang Ikram jumpa hanyalah seebuah lori yang sedang melakukan kerja-kerja pembaikkan jalan. Ikram berhenti di hadapan pintu pagar yang kedua seperti dijanjikan dengan Fadhil. Kelihatan Fadhil sedang berbaring di sebuah pondok sambil memegang telefon bimbitnya. Sedang bermain Facebook agaknya.

Bunyi motor Ikram tertangkap oleh telinga Fadhil. Fadhil berjalan ke arah Ikram untuk mendapatkan makannya yang dipesan. Fadhil berharap burger masih ada.

"Weh, aku beli roti je. Burger semua dah tutup r bro." Ikram memberitahu kepada Fadhil.
"Ok, takpelah kalau gitu." Fadhil balas. Wajahnya terpamer satu eksperasi yang kecewa tetapi dia cuba memahami rakannya yang mana ketika itu sudah terlalu lewat.

"Nanti-nanti jela kau bayar. Sejuklah." Ikram memecut untuk pulang ke rumah.

Ikram terpaksa mengikuti jalan yang dilalui sebentar tadi untuk datang. Tadi sunyi. Dia takut. Kini, perasaannya semakin takut. Seperti ada yang yang memerhatikannya pada malam itu. Tidak seperti ketika ke kolej Fadhil. Kali ini, seperti yang memerhatinya lebih daripada satu.

Ikram cuba membawa motornya dengan lebih laju tetapi tidak seperti kebiasaannya, motornya seperti tidak mahu pergi. Lagak motornya seperti sangat berat. Barulah yang Ikram tersedar yang tayar motornya pancit.

Ikram memberhentikan motornya di sisi jalan. Ikram berdiri di sisi motornya dan melihat tayar motornya dan menendang tayar tersebut. Marah kepada tayarnya walaupun tayar itu tidak bersalah walau sedikit pun. Yang bersalah ialah Ikram sendiri kerana tidak menunggang motor tersebut dengan betul sehingga terjadinya kejadian ini.

Ikram buntu. Tak tahu apa yang ingin dilakukan. Call kawan-kawan? Siapa yang masih berjaga pada waktu ini. Cilaka kata hati Ikram.

"Antara aku tunggu orang lalu ataupun aku tolak je motor ni." Hati Ikram memberitahu Ikram. Penat berfikir seorang diri, Ikram membuat keputusan untuk menolak motornya sahaja, bukan jauh pun. Pelbagai perkara yang Ikram dapat lihat ketika itu yang takkan dapat dilihat pada siang hari seperti jalan yang kosong, taman tasik yang tiada orang berjoging memakai kasut mizuno dan banyak lagi.

Setelah berjalan lebih kurang 30 minit, akhirnya Ikram sampai ke rumahnya. Ikram masuk bilik, tidur sebab jam dah lewat, esok nak pergi kerja. Malangnya Ikram tak bangun dan tidak pergi kerja di pagi hari.

NotaKaki : Cerita macam lahanat. Sekian.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...