Wednesday, May 23, 2012

16.Merokok


Aku tak merokok, oleh itu aku tak tahu apa perasaan perokok baik yang baru nak mula menghisap rokok, yang kadang-kadang hisap tak hisap pun takpe, yang perokok tegar dari kecik lagi dah hisap rokok ataupun yang sedang ingin berhenti.

So, tak adil jika aku mengatakan sesuatu bagi pihak perokok tetapi aku boleh mengatakan sesuatu bagi pihak bukan perokok seperti aku.

Jujur dalam tersimpan jauh di lubuk hati aku, aku memang sangat salute pada perokok. Kenapa aku salute pada perokok? Banyak sebab. Yang paling boleh kita tengok ialah kerana antara perokok-perokok yang sedia ada ini, mereka sangat mudah mendapat kawan baru apabila berada di tempat baru. Mereka cuma perlu bertanya "ada lighter tak bro?" atau "rokok bro?". Dengan begitu mudah, mereka boleh menjadi kawan. Mereka juga tidak terlalu kedekut kerana sanggup memberi rakan perokok sebatang rokok. Kalau korang perasan, yang mana mereka ini semua selalunya mesti ada duit untuk membeli rokok walaupun betapa sesaknya mereka.

Aku juga pernah terbaca, para perokok mudah mendapat idea ataupun mudah belajar jika menghisap rokok. Idea takde? Hisap rokok dulu. Tak boleh ingat masa belajar? Hisap rokok dulu. Dengan mudah idea datang, dengan mudah apa yang dipelajari datang. Cemburukah aku? Ya, aku sangat mencemburui mereka.

Tetapi tidaklah aku menggalakkan sesiapa yang tidak merokok untuk merokok. Dalam aku salute pada perokok yang ada, ada beberapa perkara aku tidak suka pada sesetengah perokok. Apa yang aku tak suka? Kadang-kadang ada sesetengah perokok ini tak respect langsung pada bukan perokok. Contohnya di kedai makan, dengan selamba je menghembuskan rokok ke arah orang lain, kalau tak sengaja takpe, ini dengan selamba macam sengaja. What the f is that?

Selain itu, ada yang tidak mematuhi peraturan yang ditetapkan. Kalau korang perasan, kebanyakkan tempat-tempat awam sekarang tidak membenarkan orang merokok seperti taman rekreasi, terminal bas, hospital atau klinik, masjid atau surau, fasiliti bersukan seperti futsal dan badminton, pusat membeli belah dan lain-lain tempat seadanya. Jangan kata susahla nak cari, korang boleh jumpa orang merokok di tempat-tempat seperti ini tanpa rasa bersalah langsung. Ya, aku tahu korang terasa nak merokok tapi come on la, ikut jela peraturan itu.

Yang paling aku tak suka sikap yang ada pada perokok ialah kerana ada antara mereka ini busuk dan pengotor. Aku tak kata semua. Hanya segelintir sahaja, tetapi biasalah orang tua memang berkata 'kerana nila setitik, rosak susu sebelanga' kan?

Pada aku, dalam situasi sekarang, kalau sama-sama antara perokok dan bukan perokok respect each others, kita semua akan merasa best. Katakan bukan perokok tidak mencemuh perokok kata macam-macam, perokok akan ok je dengan kita. Aku ada beberapa kawan yang merokok dan diorang sangat ok dengan aku. Tidak sengaja menghembuskan rokok ke arah aku atau paksa aku merokok. Dalam masa yang sama, kalau perokok respect pada bukan perokok, diorang takkan kata apa-apa pada perokok. Aku tak kisah kawan-kawan aku merokok asalkan tidak melakukan sesuatu kepada aku dengan sengaja apa yang aku tidak suka.


p/s : Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...